Followers

.

kisah sedih tentang anak jutawan dengan kereta sport

on Khamis, 2 Ogos 2012
                                                           
Seorang  anak jutawan ternama yang sedang berada di tahun akhir pengajiannya mengharapkan sebuah kereta sport daripada ayahnya.lantas, si anak memberitahu hajatnya kepada ayahnya,." papa, saya nak kereta sport. jika saya mendapat keputusan yang bagus nanti, papa kena hadiahkan saya sebuah kereta sport, saya janji saya akan memperoleh kepusan yang cemerlang!!"si ayah hanya tersenyum mendengar permintaan dari anak lelakinya itu. si anak bertambah yakin, jika keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan menjadi miliknya.
selepas itu, si anak lagi bertambah semangat untuk belajar bersungguh-sungguh untuk mendapatkan kereta idamnnya itu. sampai setiap malam dia bangun untuk ulang kaji pelarannya.

Beberapa bulan berlalu, dengan berkat kesungguhan, si anak telah memperolehi kejayaan yang cukup cemerlang.hatinya berbunga keriangan" aku pasti mendapat hadiah kereta sport dari papa!" bisik hatinya gembira..si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya, apabila masuk,si ayah memuji anaknya dan menyatakan betapa bangga hati seorang bapa sepertinya dgn kejayaan si anak yang cukup cemerlang " syabas!  papa bangga dengan kejayaan kamu! kamu memang anak yang baik!" si anak tersenyum puas.           di ruang matanya terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini menjadi idamannya itu.si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak, menghulurkan sebuah kotak yang berbungkus rapi dan cantik.si anak terkesima...sungguh...bukan itu yg dihajatkan.dengan hati yang berat...kotak itu bertukar tangan.matanya terarah kepada riak wajah ayahnya yg tidak menunjukkan sebarang perubahan seolah-olah tidak dapat membaca tanda tanya yang bersarang di hatinya..

Dalam pada itu, si anak yang wajah mencuka  membuka pembalut yang membungkus kotak itu.penutup kotak dibuka, apabila melihat isinya, si anak menengking si ayah dengan suara sekeras-kerasnya, '"apa makna semua ini??? si anak memandang benci isinya yang berupa sebuah Al-Quran kecil yang  bercover kulit dan tinta emas menghiasi tulisan khat di muka hadapan.si anak memandang ayahnya dengan perasaan yang marah.dirinya seakan dipermainkan oleh ayahnya, segala usahanya penat lelanya selama ini semata-mata untuk kereta sport tidak dipenuhi....amarahnya membuak...nafsu mudanya bergelojak..."papa sengaja mempermainkan saya.! papa bukannya tak tahu saya memang menyukai kereta sport..susah sangat ke papa nak belikannya untuk saya?papa bukannya tak mampu untuk belikannya.bukankah papa sudah berjanji! .sudah papa!...bukan al-Quran ni yang saya mahukan, saya tak nak ini!!"...katanya keras.al-Quran itu dihempaskan keatas meja bacaan.
                                                         
si anak terus meninggalkan si ayah..tanpa memberi walau sesaat utk si ayah bersuara...pakaiannya disumbatkan ke dalam beg..lantas, dia meninggalkan banglo mewah ayahnya...memulakan kehidupan baru dengan sekeping ijazah yg dimilikinya....

     
10 tahun berlalu..si anak kini merupakan seorang yang berharta...punyai syarikat sendiri...dengan isteri yg cantik dan anak-anak yang sihat..cukup membahagiakan...namun hatinya tersentuh..

Sudah 10 tahun..sejak peristiwa itu dia tidak pernah menjenguk ayahnya...sedang dia berkira-kira untuk menelefon ayahnya, tiba-tiba.telefonnya berdering'Helo, saya peguam kepada datuk, ayah encik. datuk meninggal semalam." ujar peguam ayahnya. jantungnya terasa ingin pecah sewaktu mendengar berita itu. dia sekan tidak percaya. " apa?? benarkah begitu" dia meminta kepastian. dia berharap itu hanyalah mimpi. "ya benar. datuk telah mewariskan kesemua hartanya pada encik. saya harap encik datang ke banglo milik arwah untuk menyelesaikan pewarisan harta ni"ujar  peguam itu.

Dan buat pertama kalinya setelah dia bergelar bapa.,si anak pulang ke banglo ayahnya, sebaik melangkah ke rumah itu dia memerhatikan banglo yg menyimpan 1001 nostalgia dlm hidupnya.hatinya sebak..bertambah sebak apabila mendapati di atas meja di bilik bacaannya...al-quran yang di hempaskannya masih lagi setia berada di situ...bagaikan setianya hati ayahnya mengharapkan kepulangannya selama ini...perlahan2 langkahnya menuju ke situ...mengambil al-quran itu..membelek2-nya dengan penuh keharuan.tiba-tiba...jatuh sesuatu dari al-quran itu...ianya segugus kunci...di muka belakang al-quran itu...sebuah sampul surat ternyata diselotepkan disitu...Kunci itu segera dipungut...hatinya tertanya-tanya...nyata sekali...di dalam sampul surat itu...terdapat resit pembelian kereta idamannya...dibeli pada hari konvokesyennya...dengan terketar-ketar dia membelek kunci itu yang selama ini merupakan kunci sport kereta idamannya. air mata tiba-tiba gugur laju.

Dengan bayaran yg telah dilunaskan oleh si ayah,sepucuk warkah tulisan ayahnya menulis ucapan.."hadiah teristimewa utk putera kesayanganku"....air mata si anak menitis deras...hatinya bagai ditusuk sembilu.. penyesalan mula bertandang.namun semuanya sudah terlambat... "papa, maafkan saya papa... maafkan saya!" air mata laju deras membasahi pipi pemuda itu. sungguh dia merasa menyesal kerana telah mengikut kata hati. kenangan bersama ayahnya bermain di kotak fikiran, dia melutut di bilik bacaan itu sambil menangis teresak-esak sehingga bahunya bergoyang mengikut rentak tangisannya.
                                                    

moral of story: jangan bertindak ikut perasaan hati.. mungkin ada sesuatu yang indah berlaku.
                                           

0 ulasan:

Terdapat ralat dalam alat ini

baca yang ni pulak